Jokowi Pastikan Ibukota Jakarta Pindah

kawunglarang.com- 


Wacana pemindahan ibukota negara yang telah di gembar gemborkan beberapa tahun lalu kini akan menjadi kenyataan. Ada alasan kenapa ibukota negara harus di pindahkan dari pulau jawa ?, salah satu contohnya mungkin karena ibukota yang terletak di pulau jawa khusus di Jakarta sudah terlalu padat oleh penduduknya.

Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro menyebut Presiden Joko Widodo (Jokowi) memastikan ibu kota Jakarta akan pindah ke luar Pulau Jawa. Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro menyebut Presiden Joko Widodo (Jokowi) memastikan ibu kota Jakarta akan pindah ke luar Pulau Jawa. Kepastian itu diputuskan usai rapat pembahasan ibu kota baru di Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Senin (29/4).

"Presiden memilih alternatif ketiga, yaitu memindahkan ibu kota ke luar Jawa. Ini barangkali salah satu putusan penting yang dilahirkan hari ini dan tentunya akan dilanjutkan dengan rapat terbatas. Lebih lanjut Bambang mengatakan keputusan ini didasari oleh berbagai pertimbangan yang sudah dikaji oleh kementeriannya. Pertama, ibu kota baru harus memiliki lokasi strategis secara geografis, yaitu berada di tengah wilayah Indonesia. 

"Tengah ini adalah memperhitungkan barat ke timur atau utara ke selatan. Untuk merepresentasikan keadilan dan mendorong percepatan khususnya wilayah timur Indonesia. Jadi kita dorong ibukota yang Indonesia sentris." katanya. 

Kedua, luas lahan daerah yang akan menjadi calon ibu kota mencukupi, baik lahan tersebut milik pemerintah maupun milik Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Sebab, pembangunan ibu kota membutuhkan lahan yang luas. 

Estimasinya sekitar 30-40 ribu hektare (ha). "Kami ingin yang sudah tersedia yang bisa dibangun, yang tidak lagi memerlukan biaya pembebasan," jelas Bambang. 

Ketiga, wilayah harus bebas bencana alam atau setidaknya paling minim risiko. Mulai dari gempa bumi, gunung berapi, tsunami, banjir, erosi, maupun kebakaran hutan dan lahan gambut. Selain itu, harus tersedia sumber daya air yang cukup dan bebas dari pencemaran lingkungan. 

Keempat, untuk meminimalisir kebutuhan pembangunan infrastruktur baru, pemerintah ingin ibu kota baru berada di kota yang sudah cukup berkembang. "Kami ingin kota kelas menengah yang sudah existing. Maksudnya kota yang sudah punya akses mobilitas atau logistik. Misalnya kita tidak perlu membangun bandara baru di kota tersebut, begitu juga pelabuhan dan jalan koneksi," katanya. 

Kelima, dekat dengan pantai. Menurutnya, hal ini harus ada karena identitas Indonesia merupakan negara maritim, sehingga sebaiknya ibu kota lokasinya tidak jauh dari pantai tapi tidak harus di tepi pantai itu sendiri. 

Keenam, ada akses dan layanan air minum, sanitasi, listrik, dan jaringan komunikasi yang memadai.
Ketujuh, memiliki risiko konflik sosial yang minim dan masyarakatnya memiliki budaya terbuka terhadap pendatang. Sebab, nanti akan banyak Aparatur Sipil Negara (ASN) yang berdatangan ke kota tersebut untuk bekerja di pemerintahan. 

Kedelapan, tidak dekat dengan perbatasan dengan negara tetangga. Tujuannya, untuk menjaga keutuhan wilayah teritorial negara secara menyeluruh. Sayangnya, Bambang belum ingin menyebut kota mana atau pulau apa yang akan dijadikan lokasi ibu kota baru. 

Ia juga enggan berkomentar ketika disinggung soal Kota Palangkaraya sebagai salah satu wacana yang pernah disampaikan pemerintah. 

"Tadi tidak membicarakan lokasi sama sekali dan spesifik, dan ini beneran, bukan hanya ke wartawan, tadi beneran tidak dibahas soal lokasi, jadi jangan buat cerita," tekannya.
Di hubungi via whatsApp Dr. (Hukum) B.F. Sihombing , S.H.,M.H yang kini sedang mengejar gelar Profesornya mengatakan, “ Sangat setuju.Alasannya, pertama, Ibukota Jakarta sebagai Pusat Pemerintahan tidak efektif lagi. Kedua, dari analisis untung rugi Jakarta sudah tidak ekonomis lagi sudah membuat pemborosan.Misalnya,  kita naik mobil dari Monas ke Blok M biayanya sudah terlalu tinggi tidak standart lagi dan juga jalur lainnya seperti Monas ke Terminal Pulogebang, Kp.Rambutan, Cengkareng, T.Priok dllnya.Ketiga, para 

investor juga sudah tak ada lagi tanah untuk pembangunan. Keempat, pekerja juga dari biaya kost dan kesehatan sangat kurang efektif lagi.Kelima, kalau Jakarta.terus dipertahankan sebagai.Ibukota maka Urbanisasi tidak dapat dihindari lagi yang mengakibatkan rawan ketertiban, keamanan dan peluang kerja semakin sulit dll nya, Jadi Perlu kajian yg mendalam dari Filsafat Ilmu dan Teori Kalkulasi.

“Sebaiknya Ibukota N.K.R.I.di tengah-tengah antara Sabang sampai dengan.Merauke.Alasannya 1.Presiden lebih efektif  untuk memonitor : a.Aparatur.b.Pembangunan, c.Ketertiban dan keamanan, d.Thusunami, gemba, longsor dll dan e.Kesra serta sosial, dllnya, 2.Untuk menjaga hubungan International, dll nya.Sumbang Saran, pungkas Dr. Sihombing. (Edi/Kawunglarang.Com)











Konsultan HRD

Related

nasional 793087891006631290

Posting Komentar

emo-but-icon

Random News

AD BANNER

HOT INFO

Hubungi kami

Nama

Email *

Pesan *

Jumlah Pengunjung

item